Thursday, 28 March 2013

siapa kau??


SAHABAT

Baru2 ini, aku dikejutkan dengan sebuah berita. Ya, berita penuh kejutan. Sehingga aku benar2 tidak dapat mempercayainya. Tapi berita apa?

Adakah berita tentang Lahad Datu? Ahh, tidak! Itu sudah lama? Habis, berita apa? Bukan itu ke berita paling latest? Ya, bukan. Cerita tu dah nak habis la derr. Hehe

Hish, dah tu? Cerita apa pulak? Hmm, inilah cerita berlaku di institut tempat di mana aku menuntut. Tempat aku jatuh, tersadung, tergolek-golek sehingga tak daya diriku nak bangun. Tersungkur cintaku pada DIA. Cinta pada bulatan gembira. Cinta pada ikhwah2 seperjuangan. Cinta pada.... Ehem!! 

Heee~ senyum sambil buat tanda aman.

Jadilah seperti air terjun. Terjun bersama sahabat2nya... 

Dan cerita ini bermula apabila segerombolan pasukan yang baru balik dari bermain dengan air yang kecewa dan berhasrat untuk bunuh diri dan terjun dari tempat tinggi beramai-ramai. Bak kata pepatah omputeh. U jump, I jump! Awhhh, sangat la suwit! Pfftttt! Dan akhirnya mendapat nama air terjun. Ehhh?

Ok mengarut. Kbye. Ahaha

Sebelum mereka semua balik untuk pulang ke Kolej Separa Mahir Berenang-renang ke tepian. Mereka berhasrat untuk singgah di Pelabuhan Burung Besi. Mereka semua yang baru sahaja habis memenatkan diri yang tak laa berapa penat sangat tu dengan menghadapi ujian akhir ingin melihat abang2 mereka yang akan menaiki burung besi. Entah mana destinasi mereka agaknya…

Saat mereka bersuka ria. Tadi sudah hilang penat terjun bersama air. Kini melihat burung-burung besi berkicau dan berterbangan. Tiba2 mereka dikejutkan dengan deringan SayaTelefon Danny.

‘Kringg!!!’

‘Kachak’. Telefon diangkat oleh Danny. Eh, betul ke bunyi angkat SayaTelefon macam tu. Ehhh?

‘Assalamualikum’. Salam dimulakan pemanggil sambil senyuman terkuntun di bibir agaknya. Macam tahu dalam telefon. Ehhh?

Suara serak2 basah itu mengecutkan perut Danny yang memang dah kecut. Berpeluh dia mendengar. Bergetar lidah ingin menjawab salam. Seakan-akan kenal akan suara itu. ‘Waalaikumussalam’

‘Mintak maaf Danny. Ini saya Uncle R. Saya nak bagitahu awak. Awak terpaksa dipanggil untuk sesi duduk semula’

Danny tergamam. Seolah-olah mimpi. Dicubit pipinya 5,6 kali. Ahhh! Sakit! Ya, dia di alam nyata. Dia terpanggil untuk duduk semula. Dia bingung. Setahunya, dia telah buat sebaik mungkin dalam ujian akhir lepas. Kenapa nak duduk semula? Sudah lenguh punggung ini merebahkan diri di atas kerusi 2 jam separuh. Ehhh?

Setelah itu, banyak lagi SayaTelefon menjerit. Semua ternganga saat mengangkat jeritan itu. Walaupun tak sampai sekati pun beratnya, namun amat berat rasa untuk mengangkatnya. Angkat tong gas lagi ringan rasanya. Hmmm…

Saat abang2 menaiki burung besi. Mereka bergegas pulang ke kolej. Ada yang takut. Risau. Tak percaya. Malah ada ada mata menjadi Tasik Bera dek kerana menahan esakan. Belum hilang lelah, disuruhnya berlari semula. Manakan terdaya. Usain Bolt pun lepas lari 100m g minum Redbull dulu. Ehhh?

Elehh, tapi bila dah sampai bilik. Semuanya lupa. Hilang ingatan. Ibarat orang eksiden kepala jatuh dulu. Koma lepas tu hilang ingatan. Ehhh? 

Bukanlah, semua penat sangat. Tertidur! Ehehe

Matahari tegak atas kepala. Ya, hari ini sangat bermakna. Hari ini mereka akan joging, seterecing, wekaout dan sebagainya. Sebelum esok dipaksa berlari ganti-ganti 2 jam separuh berpagar. Ehhh?

Hari ini jugak semua pelajar akan pulang ke sarang. Ada balik ke Johor, Selangor. Tak kurang juga yang jauh ke utara sikit dari Perlis. Siam!! Sawaddikap... 

Wow!

Tapi aku hairan. Aneh. Pelik. Kagum. Terpegun. Hmm, macam2 perasaan bercampur. Kalau digaul boleh buat kek agaknya? Ehhh?

Ya, aku tertanya. Saat semua itik pulang ke sarang. Masih ada itik2 yang duk tercengung. Menunggu itik2 lain yang dipaksa melabuhkan punggungnya semula dia atas kerusi yang sumpah keras. Boleh krem kalau tak cukup fit. Ehhh?

Kalau yang dah terer tu. Aku takde lah pelik. Bolehlaa nak ajar budak2 ni. Terangkan balik. A to Z. 1 sampai 9. Tapi, yang tak terer tu duk buat apa. Si Epul antaranya. Lepas pun atas hidung. Kurang sikit lemas dah tu. Dia pun duk tercenguk sama. Bersama itik2 yang akan duduk semula. Hmmm, aku garu kepala yang tak gatal.

Tiba2, aku dapat surat cinta dari DIA.

Dan berpeganglah kamu semuanya kepada tali (agama) Allah, dan janganlah kamu bercerai berai, dan ingatlah akan nikmat Allah kepadamu ketika kamu dahulu (masa Jahiliyah) bermusuh-musuhan, maka Allah mempersatukan hatimu, lalu menjadilah kamu karena nikmat Allah, orang-orang yang bersaudara; dan kamu telah berada di tepi jurang neraka, lalu Allah menyelamatkan kamu dari padanya. Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepadamu, agar kamu mendapat petunjuk.
(Ali-Imran,3:103)

Nangis lelaju.

 Awhhh! Sumpah suwit kau Epul dan semua kawan2. Walau kau takde laa terer mana. Tapi kau ada jugak kat sisi Danny n de gang. Kau bagi support kat diorang. Hmm, aku pernah tanya kau. Asal kau sanggup buat macam ni semua. Kau pun mesti ada benda lain nak buat. Benda lagi penting, tapi kau ada jugak masa. Hmm, sumpah kau pelik.

Tapi, dengan selamba kau kata. Kau jawab.

‘Biarlah, aku nak jadi SUPER SAIYA

Haish, super saiya lagi. Apa benda laa tu.

Tiba2 Epul mencelah lagi. ‘Betul kau nak tahu?’



Tiga perkara yang sesiapa memilikinya, maka dia memperolehi kemanisan iman. ALLAH dan Rasulnya lebih dikasihi olehnya daripada selain keduanya. Dan dia tidak mengasihi seseorang melainkan kerana ALLAH. Dan dia benci untuk kembali kepada kekufuran sebagaimana dia benci untuk dilontarkan ke dalam api.
(Riwayat: Al-Bukhari)

Tidak beriman seseorang daripada kamu sehingga dia menyayangi saudaranya seperti mana dia menyayangi dirinya sendiri..
(Diriwayatkan oleh : Anas Ibnu Malik)

Tasik Bera bertukar menjadi Air Terjun Niagara. Laju air mata tumpah…

..BraderJepp..   



Tuesday, 26 March 2013

ayat-ayat cinta bercerita...



Biarkan ayat-ayatNYA bercerita...

'ALLAHU AKBAR ALLAHU AKBAR'

Saat azan subuh dilaungkan oleh Farid, bilal Kolej Separa Mahir Pasir Dua Butir, Helmi terjaga dari tidurnya. Sekali lagi. Ya, sekali lagi. 

Dia lantas bangun dari tidurnya. Terus duduk dikatilnya mengamati bait2 kalimah azan. Lama sungguh rasanya tidak dia dengar azan di kolejnya itu. Apatah mengamati bait2 kalimah cinta Illahi memanggil menuntut tanggungjawab.

Bukan tiada bilal yang azan atau sewaktu dengannya. Tetapi, dirinya yang masih dibelenggu kehidupan jahiliyyah. Kini, dia telah terjaga dari kebakaran rumah tempoh hari.

'LA ILAHA ILLALLAH'

Selesai azan, dia segera ke tandas. Pundi kencingnya penuh dek kerana malam tadi takut nak pergi tandas sengsorang. Laju air yang kecil itu menerjah ke lubang jamban. Terasa sesekali yang besar turut sama keluar. Ok, geli.

Hajat selesai. Dia ke bilik wuduk. Perlahan-lahan kepala paip di putar. Dibiarkan tangannya dipukul oleh air yang mengalir separa laju. Sebelum memulakan niat pertama pagi ini. 

'Sahaja aku mengangkat Hadis Kecil (Wuduk) kerana ALLAH'

Disapu air ke muka. Ahhh, segar rasanya. Seakan-akan baru selesai mandi di air terjun niagara sejuknya. Ehhh?

Di kuak pintu biliknya, 350. Azman dan Derahman masih terbongkang. Bunyi dengkuran kadang2 tersumbat dek nafas tak panjang. Almaklumlah, kalau dah tiap2 malam supper dengan jin sebelum tidur. Nak dikejut subuh takut mengamuk pula. Lalu dibiarkan sahaja kawannya itu bercinta dengan selimutnya.

Dibentangnya sejadah, lurus tegak menghadap kiblat. Saat ingin memulakan niat lantas  mengangkat tangan membesarkan ALLAH. Tiba2, satu suara kedengaran sayup2. Seram sejuk bunyinya, lemah semangat jadinya.

‘Errrrr’. Bunyi seakan-akan Ju-On dalam muvee matahari terbit tak pernah tenggelam itu. Ehhh?

Suara tersebut bersambung lagi.

‘Mi~~’. Kali ini memanggil dirinya. Kacau khusyuk dalam solatnya seketika. Terbayang dalam fikiran Cik Timun mengilai panjang. Pak seman melompat-lompat memakai suit putih yang di balut rapi.

Suara itu kembali menyahut.

‘Mi, sejadah kau. Kiblat kau terbalik laa~~’

Rupa2 nya suara Derahman yang separa sedar itu menegurnya. Tersipu malu dibuatnya. Mukanya merah2 ala-ala retis meLAYU yang dimekap ingin buat persembahan yang membakar mata-mata sang pemuda. Hoyyy!

Derahman yang menegur kiblat Helmi kembali menyarung selimut. Bagus juga dia. Tak solat pun tahu arah kiblat. Ehh, tak tak! Tak bagus! Kena solat dulu baru bagus! Tak solat tahu kiblat adik ana 4 tahun pun lagi arif rasanya. Ehh, bila masa ada adik 4 tahun. Ok, mengarut!

Helmi seakan-akan mahu ambil kain yang dipakainya untuk menutup mukanya. Malu bhai! Gaya dah khusyuk habis tetiba salah kiblat. Ditunggu Derahman menarik selimutnya perlahan-lahan, dia membetulkan kiblatnya. Kali ini siap ambil iPhone bagai. Di’check’ kiblat menggunakan app. Pergh, canggih!

Saat ingin memulakan niat baru, datang satu lagi dugaan. Pintu biliknya di kuak. Perlahan-lahan bukaan itu. Engsel yang ketidakcukupan minyak itu menghasilkan bunyi seram sejuk. Berdiri bulu romanya. Menggigil kepala hotak lututnya.

‘Salam alaik. Eh, mi. Dah bangun dah. Haaa, jum ahh ke surau. Baru nak iqamah tu rasanya. Sempat lagi kita jemaah. Takkan taknak dapat 27 juta. 1 ringgit mana boleh beli apa-apa. Teh ais cik kantin tu pun nak kena hutang 20 sen kalau nak beli’. Ehhh?

sila dail...


Laaa, Epul rupanya. Rakyat bulatan gembira yang aktif membuat SH setiap kali dapat call dari 24434.
5kali dia dapat call dari 24434, dia akan segera menunaikan tanggungjawabnya seperti nota cinta yang dia dapat daripada manual manusia topik 2 subtopik 30.

Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada malaikat: "Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di bumi".
(Al-baqarah,2:30)

‘Hmmm, kejap aku nak tukar baju.’

‘Eh, buat apa nak tukar baju.’

‘Bukan kalau nak solat kat surau kena pakai baju melayu dengan sampin ke?’

‘Pffftttt. Bila masa pulak, solat kat mana2 pun sama. Asal kita tutup aurat dan pakaian sopan. Sebab kita kan nak dating ngn ALLAH.’

Senyum kambing terukir dibibir Epul.

‘Tapi kalau kau nak tukar takpe laa. Aku tunggu.’

Selesai sahaja pakaian ditukar. Helmi segera keluar bilik tanpa pandang kiri dan kanan. Takut pula dia kali ini ada bunyi lain. Ehhh?

Tiba2, sekali lagi halangan sampai. Kemaraannya disekat, langkahnya dihentikan, perjalanannya dibelok seperti rod belok yang dibuat oleh polisi yang memastikan keamanan negara. Ehhh?

‘Mi, tuuu’

Epul memuncungkan mulutnya. Ahhh! Comel sungguh muncungan itu, ingin dikucup. Hoi!!! Gila apa. Nak kena terbalik bumi lagi sekali.

Muncungan Epul tadi tepat menunjukkan ke arah Derahman dan juga Azman yang sedang asyik dilamun ombak mimpi. Lena dibelai bidadari igauan. Amboi….

Helmi faham benar muncungan Epul itu. Tetapi…….
Tapi, dia tidak sanggup diejek oleh dua rakan jahiliyyahnya itu. Ditertawakan dan diperlekehkan apabila tiba2 bangun awal nak solat kat surau. ‘Mengigau apa!’

Ehem, siapa yang mengigau cakap sikit.

Dan orang yang tidak menerima (seruan) orang yang menyeru kepada Allah maka dia tidak akan melepaskan diri dari azab Allah di muka bumi dan tidak ada baginya pelindung selain Allah. Mereka itu dalam kesesatan yang nyata".
(Al-'Ahqaf, 46:32)

jadi lah robot berTUAN...

Haa, nampak permainan DIA kat situ. Bukan Epul yang cakap tu. Pencipta korang kut yang cakap. Itu kalau mesin ke robot ke kereta ke, kalau pencipta dia agak2 macam barang2 tu tak berfungsi, buat semak. Hmmm, rasanya dah kena campak longkang atau lubang jamban dah barang tu.

Tapi, DIA tak buat macam tu, peringatan je dia bagi kat MANUAL kita tu. Alaa, kalau dalam manual apa2 goods laa. Mesti ada ‘warning’ kan. Berarti jangan buat. Kalau buat, boleh rosak, sesat, dan sama waktu dengannya. Hehe. Peace sikit. v(‘_’v)

Maka arakian, dikejutlah Azman dan Derahman olehnya Helmi sambil diperhatikan Epul dengan amatnya.

‘Dah la tu Mi. Aku bersaksi kau dah kejut budak2 ni. Jom gerak, dah rakaat kedua dah rasanya.’

Epul faham sungguh perasaan Helmi ketika itu. Dia pun pernah mengalami perkara yang sama. Sebelum dia bergelar ikhwah sejati di atas jalan yang sumpah panjang ini. Sumpah!!

‘Assalamualaikum warahmatullah…..’

Salam ke kanan dilafazkan semua jemaah. Serentak. Bergema. Namun di dalam hati jemaah subuh yang tak sampai satu saff pun. Epul menoleh ke belakang, berharap saff hari ini lebih ramai dari semalam. Tolehannya kembali ke hadapan berserta keluhan. Di dalam jiwanya, hatinya terbuku satu impian. Harapan!

Aku akan pastikan, saff ini. Saff subuh ini akan seramai solat jumaat. Ya ALLAH, bantu aku. Pimpin aku.

Bismillahirrohmanirrohim..

Ya muqallib al-qulub, thabbit qalbi ‘ala dinik
Wahai Tuhan Yang Membolak-balikkan hati, tetapkan hati ini di atas agama-MU.. 

Ya muqallib al-qulub, thabbit ‘ala’l-haqq
Wahai Tuhan Yang Membolak-balikkan hati, tetapkan hati ini di atas kebenaran-MU.. 

Ya muqallib al-qulub, thabbit qalbi ‘ala ta’atik
Wahai Tuhan Yang Membolak-balikkan hati, tetapkan hati ini dgn taat pada-MU

Kredit: http://dlasweet89.blogspot.com/2011/11/aku-lalai-dengan-perintah-mu-ya-allah.html

Ketika kedua-dua mereka pulang ke bilik, jalan bersama. Helmi memulakan bicara.

‘Pul, aku nak tanya sikit boleh?’

‘Eh, nak tanya pun kena tanya ehh? Haha. Apa dia?’

‘Kenapa aku tgok kau tak pernah sedih haa, tak pernah stress. Kau sentiasa gembira je aku tgok. Sumpah aku jelez. Result kau pun asek gempak je. Padahal kau takde laa belajar sangat.’

‘Hmm, betul kau nak tahu? Jom ikut aku g bilik aku.’

Senyuman terukir di bibir Epul membuat seram sejuk Helmi kembali menghantui dirinya. Alaa, standard laa baru laa cool. Baru boleh dapat rasa manisnya ukhwah.

Namun, Helmi serta-merta angguk tanda setuju. Walaupun berasa curiga terhadap Epul. Akan tetapi, dia yakin bahawa insan bernama Epul ini tidak seperti yang disangkakan. Seorang yang menjaga solat takkan seperti itu.

Tidak seperti yang kawan2 mereka fitnahkan. Ada kata Epul songsang dan banyak tuduhan terhadap dirinya. Tapi,  Epul sedikit pun tidak terasa. Malah bangga. Siap balas dengan selamba lagi.  

‘Biarlah. Aku nak jadi SUPER SAIYA ke-11’

Apa yang super saiya entah. Macam budak kecik! Ketawa terbahak-bahak. Sampai terkeluar kahak. Ehhh?

Sesampainya mereka berdua di bilik.

‘Nah, baca ni. Surat cinta.’

Meremang bulu roma Helmi. Rasa ingin dia membuka langkah seribunya. Sumpah takut dengar. Kalau ana pun, ana dah bagi penumbuk. Dah laa dari tadi senyum manja semacam. Bawak masuk bilik. Lepas tu, bagi surat cinta pula. Apa kejadah. Mengigil~

Namun, ada satu kuasa yang menghalang dari berlaku semua itu. Epul yang nampak kerut di muka Helmi terus mencelah sebelum Helmi berkata apa-apa.

‘Eheh, ini surat cinta aku dapat laa. Sebab ni laa aku tak stress bagai apa semua. Syukur.’

Helmi tersentak. Tersedak. Ternganga. Tersedu. Speechless dan segala waktu dengannya.

‘Eh, org macam kau pun kapel ke.’

‘Heyy, mesti laa. Kau ingat aku takde perasaan. Aku pun macam kau. Haa, baca laa.’


cinta hakiki...


AYAT-AYAT CINTA

Wahai orang-orang yang beriman, sekiranya kamu membantu agama Allah, nescaya Allah akan membantu kamu dan meneguhkan kedudukanmu
(Muhammad,47:7)

Dan orang-orang yang bersungguh-sungguh di jalan Kami niscaya akan Kami tunjukkan kepada mereka jalan-jalan [menuju keridhaan] Kami. Dan sesungguhnya Allah akan bersama dengan orang-orang yang berbuat ihsan.” 
(Al-ankabut,29: 69)

Berikanlah kabar gembira kepada orang-orang yang beriman dan beramal salih (menjaga shalat, zakat, menjalankan sunnah dan amalan ketaatan kepada Allah lainnya) bahwasanya mereka akan mendapatkan balasan berupa surga yang di bawahnya mengalir sungai-sungai…
(Al-Baqarah,2: 25)

‘Heyy, basah laa surat aku.’

Epul menepuk manja bahu helmi. Suka melihat satu lagi jiwa terpegang dan tersentuh dek kerana membaca ayat2 cinta.

Menangis lelaju~~~

..BraderJepp.. 

Sunday, 24 March 2013

Api!!! Tolong!!

Rumah terbakar panggil bomba, bomba datang berlumba-lumba...Ehh?


‘Hmmmm’ Bunyi hidung Helmi kedengaran membau sesuatu. ada bunyi ehh bau. ehhh??

Helmi terbau sesuatu. Bau seperti ayam yang sedang dipanggang. Sekejap-sekejap bau nya bertukar menjadi pahit2. Seperti bau tok dukun membakar kemenyan. Ehhh??

Bau yang sering bertukar-tukar tu menyebabkan hidung Helmi berasa sakit. Lalu dia terjaga dari tidurnya yang nyenyak. Habis bantalnya menjadi peta. Sehingga tercipta banyak negara2 baru yang tak pernah wujud.

Helmi masih lagi mamai, tidak dapat melihat di sekelilingnya. Tapi, dia merasakan suatu habang yang terlalu panas, seakan-akan dirinya dimasukkan di dalam ketuhar kek ibunya.

Saat mata helmi terbuka, di tersedar.

‘Ya ALLAH, rumah aku!!!!

Helmi tersentak melihat sang api sedang dengan lahapnya menjilat rumahnya. Dia pun tidak selahap itu apabila menjilat lolipop ketika zaman kanak-kanaknya ketika menonton dragonball. Ehhh???

Helmi tiba-tiba buntu. Tidak tahu apa patut dia lakukan. Mana taknya, baru bangun tidur. Tiba2 tgok rumah sedang dijilat api. Rakus pulak api tu.

‘Ya ALLAH, apa aku nak buat ni.’

Helmi terus merungut kesendirian. Hendak dia memadamkan api tu, amatlah mustahil. Api dah besar ,macam tu kalau bomba nak padam pun sehari suntuk tak habis.

Tiba2, dia terfikir. Lari!!!!

Yes, tepat! Itu je pilihan dia yang boleh buat ketika itu, lari daripada rumah terbakar tu. Keluar selamatkan diri. Tapi,,,,,

‘Ehh, Jepp! Ada tapi2 pulak, karang mati pulak si Helmi tu. Lari je laaa’

Taman Syurga kan lagi indah....


Tapi, saat helmi membuka tombol pintu rumahnya, dia terlihat ada ramai yang masih tertidur dibuai mimpi2 indah. Bermimpikan berlari-lari di taman. Berbaring di rumput yang lembut ibarat permaidani terbentang di istana. Mimpi didatangi bidadari dan bidadara. Ehhh?

Helmi tersentak. Di sekali lagi, dihadapkan dengan pelbagai pilihan,,, 
mengapa sering terjadi,,, 
pilihan tak menepati,,, 
hingga amat menakutkan,,,, 
menghadapi masa depan,,,,
seolah….

Chopp!!! Apa merepek ni Jepp???

Oppsss, sorry. Ana pulak yang mamai tetiba. Pffttt

Ya, Helmi ada dua pilihan lari menyelamatkan dirinya sendiri. Dan meninggalkan kawan2 yang masih dibuai mimpi basah atau kering itu bermain diminda mereka. Ehhh??

Ataupun, masa yang masih ada tu, dia gunakan untuk kejutkan kawan2 nya. Sebelum rumah itu hangus dimakan dan dikunyah-kunyah oleh api sehingga mengeluarkan sendawa yang kuat. Ehhh?

Hendak dia kejut. Takut tak sempat. Takut termakan dirinya sendiri.

Nak lari bersendirian. Dia sangat sayangkan semua kawan2 nya. Dek kerana telah berjanji sehidup semati dengan kawan2 nya. Dek kerana Fakhrul masih belum membayar hutang RM23.50 untuk membeli baju T palestin ketika menghadiri ceramah Aman Palestin tempoh hari. Ehhh??

Helmi tanpa berfikir, dia terus! Terus….

Ya, dia terus mengejutkan seboleh-bolehnya, seramai mungkin rakan2 seperjuangannya untuk sama2 keluar dari rumah terbakar itu. Dari kejahiliyyan itu. Uppssss…

‘Eh, apa kaitan ni. Rumah terbakar. Jahilyyah. Apa tu? Rumah terbakar, terbakar laa. Jahilyyah tu kan zaman yang before nabi dihantar tu. Alahai Jepp, takkan tak tahu kut…’

Ahaha!!! Gelak guling-guling.

takkan kita lagi teruk dari zaman jahiliyyah?? yes! itu realiti...


Baiklah, anta sebut pasal zaman jahiliyyah tadi. Bagus, nampak di situ??

Jom kita bayangkan. Kita fikirkan. Macam mana hidup zaman jahilyyah dulu.

‘Saya, saya! Saya nak jawab! Zaman jahiliyyah ada tanam anak, minum arak, berjudi, zina, main futsal bukak aurat, tidur pakai boxer, COUPLE, dan…. Ehhh?

Kalau zaman sekarang pulak??

‘Hmmmm’

Eh, kenapa hmmmm saje? Something wrong??

‘Macammmmm. Macam sama je akh.’

See??? Nampak tak permainan dia kat situ. Ahaha. Kita boleh samakan laa yang si Helmi tu dia sedang lena dibuai mimpi, bermain dalam angan2 di zaman yang serupa tapi tak sama dengan zaman jahiliyyah dulu. Bahkan lebih teruk.

nak tegok pun tak sanggup...


Kalau dulu, tanam anak. Kira baik la tu kan dorang simpan elok2 dalam tanah. Kita sekarang campak anak dalam lubang jamban, tepi longkang, tong sampah.
Kan?? Nampak tak? Siapa lagi jahil? Siapa lagi bodoh? Zaman jahiliyyah ke kita? Astaghfirullah…

Dan, si Helmi dah tersedar dari tidur tu. Dan dia sedar dia berada di rumah terbakar. Dia nak keluar dan alhamdulillah dia tak nak keluar sengsorang.

Kalau kita????

it's time to change, people...
..BraderJepp..

P/S: Dengan analogi, sesuatu mudah difahami kan. Semoga ALLAH bagi kefahaman Islam pada semua :)





Monday, 11 March 2013

Tentang Biskut Cicah Neslo…

neslo menjadi kegilaan remaja


Mungkin ramai yang tertanya,

‘Jepp, kenapa nak kena cicah biskut dalam neslo? Bagi laa nama lain.’

‘Apa punya nama laa. Makanan tak grand langsung. Bagi laa nama cikencop ke, pizahad ke.’

Hati pun menjawab. 
Hekeleh, sukahati aku laa! Blog aku. Nama aku nak letak pun peduli apa!

Tapi, alhamdulillah ada kuasa menghalang jawapan itu dari terkeluar di bibir. Baik, aku tanya korang.

‘Kenapa mak kau bagi nama Samad’

‘Eh, nama aku bukan samad’

‘Yelaa, bukan kau la tu. Aku tanya yang nama Samad je. Ok la, nama Muhammad majoriti ramai kan ada nama tu. Kenapa parent korang bagi nama Muhammad?’

Confirm yang pandai berbicara akan jawab macam ni.

‘Jepp, setiap nama tu ada maksud dia sendiri taw tak? Parent kitorang bagi nama macam tu sebab nak kitorang jadi seperti mana nama itu. Memberikan maksud yang baik.’

Dush! Terpanah rasanya..

Terima kasih wahai tuan yang berbicara. Enta dah bg jawapan kat diorang yang tertanya-tanya actually. Jazakallah kher.

Nampak? Persoalan dah terjawab bukan. Setiap nama yang diberi. Pasti ada maksudnya. Pasti ada sebabnya. Tapi, persoalannya …. Biskut cicah neslo??? Macam takde maksud je….

Haa, ni yang ceq nak habaq mai kat hampa ni. Tgok title pun dah taw. Tapi, before tu nak bg sikit ayat ni. Bismillah…

"Sibgah Allah. Dan siapakah yang lebih baik sibgahnya dari sibghah Allah dan hanya kepadaNyalah Kami menyembah." (Al-Baqarah: 138)

Eh, sibgah?? Apa tu?? Tak pernah dengar pun.

Ha, ini laa dia. Sebab ayat ni laa nama blog ni biskut cicah neslo. Sibgah ni kalau kita direct translate, maksud nya celupan. Kan , sama tak biskut cicah neslo. Biskut celup neslo. tapi kenapa neslo? ehhh?

Tapi, apa pula kaitannya biskut cicah neslo dengan ayat ni. Subhanallah, ayat ni sebenarnya antara peluru termahal dan tercanggih oleh ALLAH untuk menembak jantung hambanya yang jauh dengan dia. Macam aku laa. Sakitnya ALLAH sahaja yang tahu. Peng!!

Celupan yang DIA maksudkan dalam ayat ni sama macam nama blog ni. Sama macam selalu petang-petang, sambil tgok drama endon bawang merah cili putih ape benda bagai semua tu. Kita pu kelaparan bancuh air neslo amek biskut. Cicah! Ahh, sedapnya. Terliur pulak.

Sape-sape yang ada air neslo atau sewaktu dengannya dekat tepi, sila amek biskut marie dan cuba cicahkannya. Mari kita lihat apa yang jadi.
sibgah=celupan

Wow, biskut itu basah laa! Semua biskut itu basah bila direndam. Tidak satu pun ketinggalan. Yang sikit tu sebab dia tak terendam laa. haish... -.-'

Hah! Nampak kat situ? Macam ni laa DIA cakap tadi. Macam ni laa islam yang sebenar. Islam adalah suatu agama yang apabila kita masuk dalamnya. Kita WAJIB, SEPATUTNYA, kalau japanese 必ず(kanarazu) have to, apa lagi nak gambarkan. Haa, paling senang WAJIB laa. WAJIB bagi kita untuk masuk dalam islam itu secara KESELURUHAN.
islam bukan rojak buah 
Islam bukan macam buah rojak. Dalam banya-banyak tu kota makan pilih. Kalau timun, tanak makan. Nak makan yang sedap je. Nak pelam, nenas, semua yang sedap laa. Kalau baju pulak , nak akai yang lawa-lawa je. Yang buruk tanak pakai.

Yes!!! Islam bukan macam buah rojak!

kalau kita tengok sejarah dahulu, uncle Abu Jahal tanak peluk islam bukan sebab tak suka islam . bukan sebab tak percaya ALLAH. Bukan sebab tak suka dengan Muhammad. Malah uncle ni paling seronok waktu Muhammad lahir dulu.

Tapi, tahu tak korang kenapa dia tanak peluk islam? Yes, sebab dia faham apa itu SIBGAH ALLAH. Sebab dia faham apa itu biskut cicah neslo. ehhh??
kalimah yang amat digeruni uncle Abu Jahal
  
Kita setiap hari sebut perkataan ni. Semua faham apa maksud ayat ni. Sampai ada yang dah bosan dengar. Eh, ada ke? Naudzubillah… Perkataan dalam bahasa arab. Dan perkataan dia guna pun sangat laa simple. Takde langsung ayat bombastik. Tapi, maksud dia sumpah demi ALLAH bombastik!

Sebab maksud yang gila bapak gempak bomastik ni laa uncle Abu Jahal and the gang tanak sebut perkataan ini. Sebab apa? Sebab dia tahu, bila dah masuk islam, dia kena jadi macam biskut yang dicicah dalam neslo. dia kena masuk semua dalam islam. Tak boleh pilih-pilih macam rojak buah. Dia kena tinggalkan berhala, dia tak boleh main perempuan, dia tak boleh bukak aurat masa main bola, masa tidur, dia tak boleh couple berpegang tangan dengan kekasih tak halal, dia tak boleh main dota sampai solat lambat. Ehhh?

Peng! Dush! Pang! Semua peluru, penampar, penyapu, hammer dan segala alat seperti terkena tepat ke jantung.

‘Tapi jepp, dalam islam ni mana boleh paksa-paksa. Tak pernah baca Quran ke. Bukan ke ALLAH kata:-

لَا إِكْرَاهَ فِي الدِّينِ
Maksudnya: tiada paksaan dalam agama

Wow, sungguh pandai korang memberikan ayat DIA. Bagus inilah remaja yang kita nak, tahu ayat al-Quran. Tapi, satu je laa aku aku ada dengar dan nak share ngn korang. Jangan laa kita guna ayat al-Quran untuk kepentingan diri sendiri atau nak ambil jalan shortcut yang tak sampai checkpoint. Kita jugak yang rugi nanti. Even dah sampai finish line tapi tak cukup checkpoint takde hasil apa-apa.

Ok, macam ni. Kalau kita nak cerita apa-apa pun pasal ayat al-Quran, kita kena tahu kenapa ayat tu turun. Jom, kita kaji siit ayat ni. Ayat ni sebenarnya turun berkaitan cerita ni:-

Diriwayatkan oleh Ibnu Jarir dari Sa’id atau ‘Ikrimah yang bersumber dari Ibnu Abbas: Bahwa turunnya ayat tersebut di atas (Al-Baqarah : 256) berkenaan dengan Hushain dari golongan Anshar, suku Bani Salim bin ‘Auf yang mempunyai dua orang anak yang beragama Nasrani, sedang ia sendiri seorang Muslim. Ia bertanya kepada Nabi Saw: “Bolehkah saya paksa kedua anak itu, karena mereka tidak taat kepadaku, dan tetap ingin beragama Nasrani?”. Allah menjelaskan jawabannya dengan ayat tersebut bahwa tidak ada paksaan dalam Islam.

Guys, dah baca kan? Ayat ni hanyalah untuk mereka yang belum beragama islam. Bukan untuk kita dah beragama islam. anda islam, kan? So…

Apa peranan kita?

One more thing! Kadang-kadang kita TERASA macam nak berubah. TERASA macam nak jadi baik. TERASA macam nak fahami apa itu islam. TERASA macam nak ikut usrah. TERASA macam nak guna ana-enta. TERASA macam nak dengar pengisian ISK. TERASA macam nak jadi orang yang menang.

Tapi, RASA je tak cukup la kan. Kena la makan dan jilat jari sampai jari kaki. Takkan makan KFC je nak jilat jari. Islam tu sedap la. Sedap gila. Lagi sedap dari KFC korang tu. Kalau KFC boleh sedap hingga jilat jari. Islam ni lagi sedap hingga menjilat jari kaki.

Tuss!! Panah tepat di jantung. Malah lebih tepat dari robin hood.

Sakit…

..BraderJepp..





Sunday, 10 March 2013

Cinta?? Apa tu??

cinta itu buta? cinta ibarat kain putih?


Tadi lepas breakfast, aku dikejutkan dengan suatu persoalan. Bukan persoalan daripada penyoal kepada orang yang disoal mahupun persoalan matematik ataupun fizik. Ehhh?

Ya, hidup kita sangat memerlukan persoalan. Persoalan dan kehidupan kita ni sebenarnya tak ubah seperti ungkapan cinta yang tidak terbalas. Menanti dan menanti tanpa ada sebarang jawapan. Last2, kahwin ngan orang lain jugak. Alahai..

Seperti biasa, penulisan terganggu dengan kekarutan yang membelenggu jiwa. Ribuan ampun dipinta. Hehe

Chopp, Jepp! Apa persoalan tadi? Cerita tak habis laa.

Persoalan ni, wujud dah lama dah. Dan aku yakin jugak, korang mempunyai persoalan yang sama. Cuma, dek kerana sudah tepu kepala otak kita dengan masalah dunia, masalah matematik, masalah study, masalah kekasih. Ehhh?

Yeah, persoalan itu adalah tentang cinta, kasih sayang, dan jodoh? Ehhh, jodoh,?  Apa tu? Macam kuih yang Cik Temah jual tepi jalan tu ke? Elehahh, buat tak tahu pulak laa…

Sebelum tu la, aku nak utarakan la janji aku dahulu. Cerita tentang awek? Ehh, muka yang tak hensem macam Brader Jepp ni ada awek??

Ahahahaha. Terbahak berguling-guling!

Kalau sahabat pun ada zaman jahiliyahnya. Sumpah tipu kalau aku takde. Bahkan sekarang ini pun, masih belum keluar dari kejahilian ini. Entah bila aku mampu….
kumbang mencari bunga...

Dulu,
Akulah hero gadis-gadis,
Akulah yang  macho bergaya,
Tiada yang kacak melainkan aku,
Akulah romeo,
Lelaki idaman wanita seluruh pelusuk dunia.

Bukan satu,
Malah bukan dua,
Entah berapa aku tak mampu mengira,
Wanita yang pernah aku dampingi,
Yang aku belai,
Sehingga sama-sama terleka,
Dibuai mimpi,
Belaian nafsu,
Bisikan iblis.

Namun aku buat tak tahu,
Seolah-olah dunia tiada penhujung,
Akhirat tidak wujud,
Tuhan tidak berkuasa,
Hidup tiada tujuan,
Berseronok menjadi matlamat hidup.
Lalu aku terus longlai,
Melayani keseronokan dunia,
Merasai kepuasan cinta,
Kenikmatan ber’couple’,
Sudah satu bunga busuk,
Satu yang lain aku singgah,
Semata-mata merasai kemanisan bunga.

Sampai satu masa,
Aku letih,
Penat dan semput,
Untuk terbang dan mencari bunga-bunga,
untuk dirasa manisnya,
aku baru sedar,
semua bunga sama rasanya,
mula-mula,
manisnya sehingga boleh kena diabetes.

Suatu masa,
Aku singgah di bunga yang sangat aku suka,
Aku cintai,
Aku nekad,
Bunga inilah, akan aku bawa,
Terbang ke sarang,
Untuk aku tanam semula,
Dan aku cambahkan ia.

Tapi,
Aku tak perasan,
Aku terlalu cintai,
Terlalu membelai,
Sehingga aku tak terlihat,
Ada duri pada bunga itu.

Ahhhhhhhh!!!!!!
Aku menjerit,
Kesakitan yang tidak pernah aku rasai,
Aku salah singgah,
Bunga tidak menghiraukan kumbang,
Kumbang yang digilai ramai.

Nah!!
Rasakan kau wahai kumbang!
Baru ku tahu,
Bunga bukanlah sepatutnya yang kumbang cari,
Ada benda lain,
Yang kumbang perlukan,
Lebih dari bunga.

“Jepp!! Kejap, nak amek baldi. Nak muntah dah ni hoiii dengar sajak kau.”

Laa, kata nak cerita pasal awek, kena laa karat sikit. Ahaha

Dan, itu laa, cerita pasal awek. Takde apa pun, cuma itu laa. Mr Ansor penah cakap, experience is the best teacher. Lagi satu, aku amat tak setuju laa dengan kata-kata Miss Zila, let bygone be bygone. Aku lagi suka Encik George Santayana cakap, siapa yang melupai sejarah, konpem buat lagi.

Sebab tu jugak laa, masa kita kecik dedulu, mak ayah kita rotan pakai penyapu la, tali pinggang, kadang2 kalau ada hammer kat sebelah, dah ketuk dah kepala kita. Sebabnya, nak pastikan kita ingat benda tu, so that kita tak buat dah laa lepas tu.

Angkat kening sikit. Bangga! Fuhh

Actually, yang menyebabkan aku terfikir dan rasa nak share dengan kalian sekalian, aku terdengar murabbi aku bgtaw ayat ni.

 Dan diantara tanda-tanda (kebesaran)-Nya, ialah Dia menciptakan pasangan-pasangan untukmu dari jenismu sendiri, agar kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan Dia menjadikan diantaramu rasa kasih dan sayang. Sungguh, pada yang demikian itu, benar-benar terdapat tanda-tanda (kebesaran Allah) bagi kaum yang berfikir.
Ar-Rum (30:21)

Dush! Bunyi peluru terbang di dada aku. Sakit rasanya. Aku menjerit. Ahhhhh!kena pulak ayat tu dengan aku. Macam taw2 je abg ni zaman jahiliyah aku yang mungkin belum berakhir.
subhanallah, indahnya islam...


“Perempuan yang jahat untuk lelaki yang jahat dan lelaki yang jahat untuk perempuan yang jahat, perempuan yang baik untuk lelaki yang baik dan lelaki yang baik untuk perempuan yang baik.”
(an-Nur:26)

Bomm!! Kena lagi aku, kali ni peluru terkena tepat dada bahagian kiri. Sakit! Aku perlukan rawatan. Abg, tolong bang sakit bang dengar ayat tu. Tepat kena sasaran. Rawat saya bang tolong!!! Aku tak berdaya untuk berkata apa-apa lagi. Aku hanya menjerit di dalam hati. Nak nangis malu. Nanti ikhwah semua 
gelakkan aku. Tidak, aku perlukan ubat!!

“Perempuan yang jahat untuk lelaki yang jahat dan lelaki yang jahat untuk perempuan yang jahat, perempuan yang baik untuk lelaki yang baik dan lelaki yang baik untuk perempuan yang baik.”
(an-Nur:26)

“Ehh, abang!! Ni ayat sama ni. Saya tanak ayat sama. Nak ubat. Takde ayat lain ke?”

“laa, ubat la tu. Dalam tu laa ada peluru, dalam tu laa ada ubat. Cuma abang nak kasi enta ubat antibiotic sikit.”

 “Hai orang-orang yang beriman jika kamu menolong (agama) Allah, niscaya Dia
akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu”. 
(Muhammad : 7)

“eh, bang, kenapa abang kata ni ubat antibiotic?”

“kalau sakit, kita pergi klinik kan? Apa ubat yang selalu sangat doktor bagi. Kadang-kadang kalau kita sakit benda lain pun, ubat tu jugak dia kasi”

“hmmm, antibiotic laa kut”

“haa! Pandai pun. Masa doktor bagi ubat tu dia kata apa?”

“dia suruh makan selalu laa, tiap-tiap hari. Sampai habis. Tapi kenapa bang?”

“ok, see the point? Sebab tu laa, ayat ni sangat universal dengan apa-apa masalah yang enta ada sekalipun. Dan, enta kena fahamkan ayat ni betul-betul . Dan baca lah ayat ni kalau enta rasa ada masalah ke apa. Percaya laa ALLAH. DIA kan tak pernah mungkir janji. Lagi satu, jangan baca je, amalkan sekali ehh. Bantu laa AD-DEEN ni, macam mana cara sekali pun.”

Kelopak mata seperti tasik, dan tiba-tiba menjadi air terjun niagara.

Aku mendapatkan murabbiku. Aku dakapnya erat-erat. Sahabat ikhwah lain turut sama.
Ahhhh!! Manisnya ukhwah ini. Cukup bulan, aku kena check  diabetes . Ehehehe!!!


..BraderJepp..